Pages

Thursday, February 21, 2013

Bubur Angke

Malem-malem laper? Kadang bubur jadi jawaban yang paling tepat..
Buat sebagian keluarga keturunan Tionghoa seperti keluarga saya, bubur bukan hanya makanan orang sakit, tapi juga bisa dimakan kapan aja terutama untuk menghangatkan tubuh..

Bubur Angke ini salah satu penjual bubur favorit keluarga saya, terutama karena ayam rebusnya yang enak tapi harganya cukup murah.. Memang tempatnyapun ga mewah tapi ramenya itu ampun-ampun dan yang penting rasanya..

Walaupun judulnya "BUBUR ANGKE", menu yang dijual ga hanya bubur loh! Ada juga nasi ayam & bihun bebek.. Bisa dibilang makanan yang dijual di sini bernuansa makanan dari Medan..

Open Kitchen? Hehe
Suasana tempat makan
Ayam rebus se-ember!


Ayam hitam
Ayam putih & hitam rebus
Karena tempat makan ini selalu ramai, makan si empunya tempat memasak / merebus ayam dalam jumlah banyak dan semuanya ditumpuk dalam satu baskom jumbo.. Ngeri, tapi siapa peduli?? Hehe..

Menu Ayam Rebus a.k.a. Pe Cam Ke
Ayam rebus ini memang menu andalannya, malah ada yang datang ke tempat ini hanya untuk makan ayamnya aja, ga pake bubur / nasi.. hahaha.. Sebenernya ini menu yang sederhana, ayamnya direbus, terus di potong-potong ditaburi dengan kecap dan minyak wijen (tentu dengan jumlah banyak), lalu didampingi dengan gorengan bawang putih plus daun cilantro a.k.a. daun ketumbar a.k.a. daun yensui..

Buat penyuka bubur ala China, pasti ga lupa pesen telur pitan.. Telur "herbal" ini memang nampak mengerikan bagi kebanyakan orang, bahkan buat saya sendiri.. Bentuknya ga indah dan bau khas obat-obatan China.. Tapi toh tetap banyak yang suka.. hehe

Telur Pitan a.k.a. Century Egg

Bubur Polos
Buat orang Medan, minuman yang satu ini pasti lebih bersahabat di mulut ketimbang minuman bersoda merk lainnya.. Selain karena ini produk lokal, rasanya juga eksotik, ga standar! Hehe..

Badak - Sarsaparila

1 comment:

  1. huehhhh... tumben nih gw lancar baca postingannya ahahaha..

    ReplyDelete